Sejarah Hari Kesehatan Jiwa Sedunia yang Diperingati Tiap 10 Oktober

Bagikan berita ini
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

dejabar.id – World Mental Health Day atau Hari Kesehatan Jiwa Sedunia diperingati setiap tahunnya pada tanggal 10 Oktober.

Peringatan spesial ini telah dipatenkan sejak 10 Oktober 1992 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Menurut WHO, lebih dari 300 juta orang di dunia menderita depresi dan lebih dari 260 juta orang hidup dengan gangguan kecemasan. Bahkan, banyak dari mereka hidup dengan keduanya.

Sehingga untuk meningkatkan kesadaran dan prioritas global terhadap kesehatan jiwa, Federasi Dunia untuk Kesehatan Jiwa (WFMH) menginisiasi peringatan tersebut. Hari Kesehatan Jiwa Sedunia kemudian secara resmi diperingati setiap tahun pada 10 Oktober.

Saat kali pertama diperingati, tak ada tema khusus dalam peringatan Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Tujuan awalnya, secara umum mengampanyekan advokasi kesehatan mental dan mendidik masyarakat tentang isu-isu yang relevan terkait kesehatan mental atau kesehatan jiwa.

Tiga tahun pertama, salah satu kegiatan utama adalah hadir dalam siaran televisi selama dua jam yang dilakukan secara global melalui sistem satelit agen informasi AS dari studio-studio di Talahassee, Florida.

Dalam siaran tersebut, anggota dewan WFMH berpartisipasi secara langsung di studio, sementara partisipasi negara lain dari Australia, Chili, Inggris, Zambia dilakukan melalui sambungan telepon. Untuk Jenewa, Atlanta, dan Meksiko, partisipasi hadir melalui rekaman yang telah diambil sebelumnya.

Pada siaran pertamanya, secara mengejutkan panggilan telepon tak terduga datang dari Swaziland, sebuah negara kecil di bagian selatan Afrika. Di negara itu, sekelompok anggota WFMH berkumpul untuk melihat acara tersebut. Hal ini menyadarkan bahwa siaran pertama acara ini telah menjangkau hingga jarak yang cukup jauh.

Hingga kemudian pada 1994 atas saran sejumlah pihak, dibuat tema khusus yang mengiringi peringatan Hari Kesehatan Jiwa Sedunia. Atas saran dari Sekretaris Jenderal Eugene Brody, tema pertama yaitu “Meningkatkan Kualitas Layanan Kesehatan Mental di Seluruh Dunia”. Ketika itu, sebanyak 27 negara memberikan respons atas kampanye kegiatan ini.

Pada 3 tahun pertamanya, Hari Kesehatan Jiwa Sedunia menjadi momentum bagi pemerintah, organisasi, dan individu yang memiliki kepedulian terhadap kesehatan mental, untuk mengatur program yang fokus pada aspek perawatan kesehatan mental. Hari Kesehatan Mental Dunia tak hanya diperingati selama satu hari. Biasanya, sejumlah kegiatan digelar sebagai upaya edukasi jangka panjang kepada masyarakat.

Di beberapa negara, program ini berlangsung selama beberapa hari, seminggu, bahkan dalam beberapa kasus sepanjang bulan. Laporan diterima oleh federasi dari seluruh dunia setelah 10 Oktober setiap tahunnya.

Hari Kesehatan Mental Dunia semakin berkembang seiring berjalannya waktu. Melalui peringatan ini, federasi membuka jalan untuk mempromosikan kesehatan jiwa dan menciptakan kesadaran tentang isu-isu yang berhubungan dengan kesehatan mental.

Tahun ini, WHO mengajak untuk turut berkontribusi terhadap masalah kesehatan mental atau kesehatan jiwa melalui tantangan bertajuk “40 Seconds of Action”. Dikutip dari laman resmi WHO, setiap orang bisa berperan dan berkontribusi mencegah terjadinya kasus bunuh diri. Berdasarkan data WHO, bunuh diri terjadi setiap 40 detik sekali di seluruh dunia.

Melalui Hari Kesehatan Jiwa Dunia, mengingatkan kita bahwa mengakhiri hidup dengan cara pintas bisa terjadi pada siapa pun, tanpa mengenal latar belakang sosial maupun kelompok usia.

(Sumber: Kompas.com, WHO)

Related posts

Leave a Comment